Ini sekaligus menunjukkan pandangan serius syarikat itu terhadap kenderaan elektrik, dan sebelum ini, ETCM juga ada menjual Leaf generasi pertama sejak tahun 2013, dengan harga RM168,800. Ini adalah harga sewaktu kenderaan elektrik dan hibrid import diberi pembebasan cukai import dan duti. Pada tahun 2015, akibat tiada lagi pembebasan cukai tersebut, harganya meningkat menjadi RM180,566.

Bagi menjadikan harga Leaf generasi kedua ini lebih menarik untuk pelanggan apabila dilancarkan nanti, ETCM perlu memasangnya di sini (CKD), seterusnya menambah pelaburan di kilang mereka di Segambut dan Serendah. Jika tidak, mereka perlu memikirkan perjanjian lain untuk mengelakkan harga tinggi bagi kenderaan elektrik import (CBU).

Sebagai perbandingan, Leaf generasi kedua baru ini dijual di Jepun pada harga 3,150,360 yen (RM123,222) bermula bulan hadapan, dan Malaysia dikata akan menerima kereta ini tidak lama selepas itu. Pasaran Eropah dan Amerika Utara pula akan menerimanya pada bulan Januari 2018.

Selaiin rekaan yang lebih bergaya, Leaf generasi kedua ini juga mempunyai prestasi yang dipertingkat, di mana motor elektriknya mampu menghasilkan 38% lebih kuasa dan 26% lebih tork, menjadi 110 kW (148 hp) dan 320 Nm tork. Bateri berkapasiti 40 kWh yang digunakan pada model baru ini juga dapat menjadikan jarak pergerakannya lebih jauh, menjadi 378 km, dalam satu cas penuh. Leaf baru juga dilengkapi dengan ciri berteknologi maju seperti ProPILOTProPILOT Park dan e-Pedal.